Please disable your adblock and script blockers to view this page

Toolkit Flutter UI lintas platform Google telah mencapai versi 1.0

toolkit UI Google untuk membangun aplikasi Android dan iOS mobile, telah dirilis versi 1.0-nya hari ini. Selain itu, Google juga hari ini mengumumkan serangkaian integrasi pihak ketiga baru dengan orang-orang seperti Square dan lain-lain, serta beberapa fitur baru yang membuatnya lebih mudah untuk mengintegrasikan Flutter dengan aplikasi yang sudah ada.
Flutter sumber terbuka proyek ini memulai debutnya di konferensi pengembang I / O Google. Sejak itu, popularitasnya berkembang pesat, dan perusahaan-perusahaan seperti Groupon, Philips Hue, Tencent, Alibaba, Capital One dan lainnya telah membangun aplikasi dengannya, terlepas dari fakta bahwa ia belum mencapai versi 1.0 dan bahwa para pengembang harus menulis aplikasi dalam bahasa Dart, yang merupakan penghalang tambahan untuk masuk.
Secara total, Google mengatakan, pengembang telah menerbitkan "ribuan" aplikasi Flutter ke Apple dan toko aplikasi Google.




“Flutter adalah toolkit UI portabel kami untuk menciptakan pengalaman asli yang indah untuk iOS dan Android hanya dari satu basis kode,”

Tim Sneath, manajer produk grup Google untuk Dart, menjelaskan. “Masalah yang kami selesaikan adalah masalah yang dihadapi sebagian besar pengembang seluler saat ini. Sebagai pengembang, Anda agak terpaksa memilih. Baik Anda membuat aplikasi secara asli menggunakan SDK platform, apakah Anda sedang membangun aplikasi iOS atau aplikasi Android. Dan kemudian Anda harus membangunnya dua kali. ”
Sneath juga merupakan bagian dari tim Silverlight di Microsoft sebelum bergabung dengan Google pada tahun 2017, jadi dia mendapat sedikit pengalaman dalam mempelajari apa yang tidak berhasil di ruang pengembangan lintas platform ini. Bukan rahasia, meskipun, bahwa Facebook sedang mencoba memecahkan masalah yang sangat mirip dengan React Native, yang juga cukup populer.


"Maksud saya, React Native jelas merupakan teknologi yang terbukti cukup populer," kata Sneath. “Salah satu tantangan yang dihadapi React Native developers, atau telah dilaporkan di masa lalu - salah satu tantangan adalah native React Native code ditulis dalam JavaScript, yang berarti bahwa itu dijalankan menggunakan mesin JavaScript browser, yang segera memindahkan langkah ini sedikit agak jauh dari model asli platform. Bit yang mereka sangat asli adalah bahwa mereka menggunakan kontrol sistem operasi sendiri. Dan sementara di permukaan, itu tampak seperti hal yang baik dalam praktik, yang memiliki beberapa tantangan bagi pengembang di sekitar kompatibilitas. ”
Google, jelas percaya bahwa kemampuannya untuk mengkompilasi kode asli - dan peningkatan kecepatan yang datang dengan itu - mengatur platformnya terpisah dari kompetisi. Pada bagian, hal ini dilakukan dengan menggunakan mesin 2D percepatan perangkat keras dan, tentu saja, dengan menyusun kode Dart ke kode ARM asli untuk iOS dan Android. Perusahaan juga menekankan bahwa para pengembang mendapatkan kendali penuh atas setiap piksel di layar.
Dengan peluncuran hari ini, Google juga mengumumkan integrasi pihak ketiga baru ke utter. Yang pertama adalah dengan Square, yang mengumumkan dua Flutter SDK baru untuk membangun aliran pembayaran, baik untuk pengalaman dalam aplikasi dan terminal pribadi menggunakan pembaca Square. Lainnya adalah 2Dimensions , untuk membuat animasi vektor dan menyematkannya ke Flutter, serta Nevercode , yang mengumumkan alat untuk mengotomatiskan proses pembuatan dan pengemasan untuk aplikasi Flutter.Untuk fitur Flutter baru, Google hari ini mengumumkan "Add to App," fitur baru yang mempermudah pengembang untuk menambahkan kode Flutter ke aplikasi yang ada secara perlahan. Di masa-masa awal, fokus Flutter benar-benar membangun aplikasi baru dari awal, tetapi karena telah semakin populer, pengembang sekarang ingin menggunakannya untuk bagian dari aplikasi yang ada saat mereka memodernisasi mereka.
Fitur baru lainnya adalah "Tampilan Platform," yang pada dasarnya kebalikan dari "Tambahkan ke Aplikasi" karena memungkinkan pengembang untuk menanamkan kontrol Android dan iOS di aplikasi Flutter mereka.

0 Response to " Toolkit Flutter UI lintas platform Google telah mencapai versi 1.0"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

close